Rabu , 29 Mei 2024
Home / NEWS / Dinkes Sanggau Targetkan 2024 Semua Puskesmas dan Posyandu Miliki Alat Antropometri

Dinkes Sanggau Targetkan 2024 Semua Puskesmas dan Posyandu Miliki Alat Antropometri

Foto—Plt. Sekretaris Dinkes Sanggau, Najori menunjukkan salah satu alat antropometri yang baru datang, Selasa (22/08/2023)—Kiram Akbar

 

KALIMANTANTODQY, SANGGAU. Plt. Sekretaris Dinas Kesehatan (Dinkes), Najori menyebut ada 668 Posyandu se-Kabupaten Sanggau. Ditargetkan tahun 2024 semua Puskesmas maupun Posyandu sudah memiliki alat antropometri. Hal tersebut sebagai upaya Pemda Sanggau dalam menekan angka stunting.

Najori mengatakan sosialisasi dan uji coba alat antropometri yang terhubung dengan aplikasi pelaporan gizi baik Si Poya Tone maupu Elektronik Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (E-PPGBM) sudah digelar pada Selasa (22/08/2023) di aula Dinkes Sanggau.

“Alat ini memang salah satu kebutuhan. Ketika kita zoom meeting dengan Menko Pembangunan Masyarakat dan Kebudayaan (PMK) disebutkan bahwa seluruh Posyandu se-Indonesia akan mendapatkan alat antropometri. Di Kabupaten Sanggau ada 668 Posyandu yang akan kita penuhi sampai tahun 2024,” kata Plt. Sekretaris Dinkes Sanggau, Najori belum lama ini.

Sebelumnya, kata Najori, Dinkes Sanggau sudah memiliki 141 antropometri melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Alokasi Umum (DAU) tahun 2022. Alat-alat tersebut telah didistribusikan ke Puskesmas dan Posyandu tertentu.

“Artinya (Puskesmas dan Posyandu) yang lebih aktif dan pelayanannya lebih banyak. Dengan kita laporkan kekurangan alat itu untuk kebutuhan seluruh Posyandu di Kabupaten Sanggau, mudah-mudahan tahun 2024 sudah terpenuhi semuanya,” sambung Najori.

Dinkes Sanggau sengaja menggelar sosialisasi dan uji coba alat antropometri kepada 70 petugas gizi darin19 Puskesmas se-Kabupaten Sanggau, agar dapat mentransfer ilmu yang didapat kepada kader-kader Posyandu lain.

“Karena perhitungan stunting adalah bagaimana menggunakan alat secara standar. Selama ini sebelum memiliki alat itu, kita masih menggunakan timbangan biasa, atau menggunakan meteran biasa untuk mengukur. Harapannya dengan adanya alat antropometri ini, seluruh Balita di Sanggau dapat diukur dengan alat yang standar. Harapan kita alat itu dapat dipelihara dengan baik,” bebernya.

Sementara itu, Direktur PT. Disentra Cahaya Wiguna yang merupakan distributor PT. SSU Muara Sakti Utama, Fitri mengaku akan mendatangkan 400 alat antropometri. Untuk tahap awal didatangkan 200 unit. Sisanya didatangkan lagi dalam dua pekan ke depan.

“Harga kami ikut konsolidasi Kemenkes e-catalog dengan harga sekitar Rp.7,9 juta per paket antropometri. Satu paket antropometri terdiri dari lima alat yaitu timbangan bayi, timbangan digital bluetooth dewasa, infantometer, ruller atau pengukur lila dan lingkar kepala, dan stadiometer,” rinci Fitri. (Ram)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Peduli Korban Banjir, Relawan KREN Berikan Bantuan Sembako

  KALIMANTAN TODAY, LANDAK — Relawan KREN (Karolin-Erani) menyerahkan bantuan berupa sembako kepada korban terdampak …