Senin , 8 Agustus 2022
Home / NEWS / “Bapak Gubernur, Kami Anak Sanggau Ingin Sekolah. Tolong Diubah Sistemnya”

“Bapak Gubernur, Kami Anak Sanggau Ingin Sekolah. Tolong Diubah Sistemnya”

Foto—SMAN 03 Kabupaten Sanggau

 

KALIMANTAN TODAY, SANGGAU. Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di Kabupaten Sanggau kembali menuai kekecewaan siswa, satu diantaranya adalah Chelsea Rivera. Dia tak lolos PPDB dari jalur zonasi meski domisilinya dekat dengan sekolah yang diimpikan.

“Bapak Gubernur, kami anak Sanggau pingin sekolah. Tolong diubah sistemnya,” kata Chelsea di SMA Negeri 03 Sanggau, Senin (04/07/2022).

Chelsea ingin melanjutkan sekolah di SMA Negeri 3 Sanggau. Namun, remaja putri itu harus mengubur keinginan itu, karena sejak awal namanya tidak tercantum dalam aplikasi Siap Besebok, sistem yang digunakan untuk mendaftar PPDB.

Meski tahu tidak diterima, namun dia tetap mendatangi SMA Negeri 3 Sanggau hari ini dengan harapan ada yang berubah dari sistem PPDB. “Tinggal di Kinibalu, ndak diterima disini (SMA Negeri 3 Sanggau). Dari hari pertama pendaftaran sudah ndak ada namanya. Ndak tahu lah mau (sekolah) kemana lagi,” tutur dia.

Sementara itu, SMA Negeri 03 Sanggau mengaku tak bisa berbuat apa-apa soal calon siswa tak lolos PPDB dari jalur zonasi. Menurut Admin SMA Negeri 3 Sanggau, Arom Bayu, kewenangan PPDB ada di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Kalbar.

“Kami dari sekolah memang tidak punya kebijakan dan kewenangan. Pak Bupati juga sudah menyampaikan ke Bapak Gubernur melalui Kepala Sekolah. Kalau memang dari Gubernur solusinya buka sekolah atau tentukan di sekolah mana, ya tetap kita buka kelas baru,” ungkap Arom.

Sejauh ini, lanjut dia, persoalan siswa tak lolos PPDB itu sudah disampaikan ke sesama admin sekolah provinsi melalui grup WhatsApp. Namun, ia tak tahu apakah persoalan PPDB yang terjadi di Sanggau ini diteruskan lagi ke panitia serta para pemangku kebijakan di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kalbar.

“Kami hanya sebatas melapor ke admin provinsi via grup WhatsApp aja. Dan kami kurang tahu, apakah disampaikan langsung ke ketua panitia PPDB karena masalah ini juga susah-susah gampang,” ujarnya.

Polemik PPDB yang terus berulang setiap tahun ajaran baru, dinilai Anggota DPRD Kabupaten Sanggau, Yulianto, membuat resah dan menyusahkan orangtua murid. Pasalnya, kejadian serupa terjadi di hampir seluruh kecamatan, bahkan puluhan calon siswa di wilayah perbatasan Sanggau dengan Malaysia saat ini tengah kebingungan mencari SMA.

PPDB dari jalur zonasi, dikatakan, harusnya lebih mengutamakan siswa yang domisilinya dekat dengan sekolah.

“Harusnya setiap penerimaan murid baru dilakukan evaluasi, contoh macam sekarang harusnya jalur zonasi itu diprioritaskan dari yang dekat domisilinya dengan sekolah. Kalau seperti ini kan, yang dekat tidak lolos, jadi meresahkan dan membuat susah orangtua murid,” tambahnya.

Dia pun mendesak agar Pemerintah Provinsi Kalbar segera memperbaiki sistem PPDB yang diberlakukan saat ini. Sebab, jalur masuk PPDB SMA sekarang belum relevan untuk diterapkan di Kabupaten Sanggau yang tengah berupaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

“Jangan sampai lah setiap tahun, usaha kita semua untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia di Sanggau terbentur sistem PPDB. Kalaupun tetap seperti itu, tolong buat solusi untuk anak-anak kita yang tidak lolos PPDB ini. Masa mereka mau dibiarkan putus sekolah gitu aja,” pungkas dia. (Ram)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Kuasa Hukum Bharada E Mengundurkan Diri

  KALIMANTAN TODAY – Kuasa Hukum Bharada E, Andreas Nahot Silitonga menyatakan mengundurkan diri sebagai …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *