Kamis , 23 Mei 2024
Home / NEWS / Solusi Masalah Dunia Pendidikan Harus Nyata

Solusi Masalah Dunia Pendidikan Harus Nyata

Markus Amid
Markus Amid

KALIMANTAN TODAY, PONTIANAK–Persoalan pendidikan di daerah-daerah begitu kompleks. Tidak cukup hanya retorika untuk menyelesaikannya. Harus ada solusi dan langkah-langkah nyata dari Pemerintah Pusat (Pempus).

“Persoalan pendidikan begitu banyak, terutama di daerah-daerah. Salah satunya mengenai sarana dan prasarana di sekolah. Ini harus jadi perhatian bersama, baik Pempus maupun Pemprov,” kata Markus Amid, Anggota DPRD Provinsi Kalbar kepada wartawan, Minggu (28/07/2019).

Legislator Partai Demokrat ini menilai, minimnya sarana dan prasarana sekolah tentu menjadi penghambat untuk mencapai salah satu tujuan pendidikan, yakni meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) di daerah.

“Mutu pendidikan memang tidak bisa lepas dari ketersediaan sarana dan prasarana,” tegas Markus yang merupakan Wakil Rakyat Daerah Pemilihan (Dapil) Landak ini.

Di Dapil-nya, tambah dia, salah satu masalah dunia pendidikan, yakni sangat minimnya guru. Padahal tenaga untuk mendidik di Kabupaten Landak sudah cukup banyak yang lulusan S1 bahkan S2.

Masalahnya, ungkap Markus, pemerintah atau sekolah tidak mampu merekrut para sarjana pendidikan tersebut. “Karena masalah gaji atau honor,” jelasnya.

Kondisi ini diperparah lagi dengan pembatasan penerimaan Honor Daerah (Honda) oleh Pempus yang hingga kini masih menjadi persoalan yang tidak berkesudahan. “Mau dijadikan apa negara ini kalau terus-menerus seperti ini,” sesalnya.

Ia menambahkan, di daerah sangat banyak sekolah yang hanya memiliki satu atau dua guru berstatus Aparatur Sipil Negara (ASN, baik tingkat SD maupun SMP. Sementara yang honor hanya mengandalkan Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

“Berapalah honor dari BOS. Sehingga tidak jarang mereka itu mengajar hanya sekedar mengajar, tidak maksimal. Karena mereka memikirkan bagaimana harus mencari nafkah,” tutur Markus.

Jika permasalahan-permasalahan ini tidak segera dituntaskan, ingat dia, bagaimana SDM daerah bisa berdaya saing. “Kapan anak-anak kita bisa bersaing di tingkat luar, kalau hal-hal kecil seperti ini sulit diatasi,” pungkasnya.(dik)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

SK PPPK Bisa Diagunkan ke Bank Kalbar, Segini Dapatnya

  KALIMANTANTODAY, SANGGAU. Sebanyak 1597 Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) terdiri dari guru, tenaga …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *