Senin , 20 Mei 2024
Home / BENGKAYANG / BPBD Gelar Simulasi Penanganan Karhutla di Bengkayang

BPBD Gelar Simulasi Penanganan Karhutla di Bengkayang

IMG-20190427-WA0000

KALIMANTAN TODAY – Tim gabungan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Bengkayang menggelar simulasi kebakaran hutan dan lahan di halaman kantor BPBD Bengkayang, Jumat (26/4).

Simulasi tersebut bertujuan untuk dapat menambah wawasan lebih bagi seluruh tim terkait, sehingga bisa bersinergi dalam penanganan bencana sesungguhnya di lapangan.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah kabupaten Bengkayang, Yosef mengatakan simulasi ini adalah strategi Penanganan secara cepat bencana kebakaran hutan. Dimana dalam simulasi, selain libatkan tim gabungan BPBD, Manggala Agni, Polri, termasuk dinas kesehatan serta masyarakat. Mereka ini akan berperan menjalankan tugas penanganan bencana lebih cepat.

“Tujuan kita mengencarkan sosialisasi paradigma, pengurangan resiko bencana, menyampaikan informasi, dan memberikan edukasi kebencanaan ke masyarakat melalui sekolah, dan masyarakat pada umumnya,” ujar Yosef.

Yosef juga mengatakan, bencana ini adalah tanggung jawab bersama. Bukan hanya tanggung jawab BPBD, Pemeritah dan Bupati saja. ” Jangan selalu mengeluh menunggu pemeritah turun. Kita sudah memberikan sosialisasi penanganan awal ada di masyarakat,” tuturnya.

 Lanjut Yosef, selama ini untuk kasus karhutla di Bengkayang itu karena masih rendahnya kesadaran masyarakat. Dan semua itu dampak dari kesengajaan. “Kita tidak minta aparat untuk menangkap masyarakat, tapi untuk efek jera perlu ditindak secara tegas sehingga memberikan dampak bagi pelaku,” ucapnya.

Terlebihnya,  untuk mencegah terjadinya kebakaran perlu kesiapsiagaan yang bermulai dari diri sendiri.

Bupati Bengkayang Suryadman Gidot menyampaikan, simulasi ini dilakukan mengingat hampir setiap tahun ada masalah yang berhubungan dengan kebakaran hutan dan lahan.  Ia mengatakan, apapun jenis kebakaran kedepannya menjadi tanggung jawab bersama, antara  pemerintah, masyarakat dan swasta.

“Hari kita telah melakukan simulasi, dan sudah melihat bagaimana kesiapsiagaan kita di kabupaten Bengkayang. Intinya kita telah lihat fasilitas yang terbatas, personil yang terbatas termasuk juga penganggaran yang terbatas apapun bentuk resiko kebakaran nya kita siap melayani masyarakat,” ucap Suryadman Gidot.

Bupati juga mengatakan terpenting adalah mengedukasi masyarakat. Karena bencana ini bisa terjadi adalah ulah masyarakat itu sendiri. Seperti contoh, sembarangan buang puntung rokok, bakar iseng-iseng dan mengakibatkan kebakaran. Termasuk bencana lainnya.

“Oleh karena itu, bencana kebakaran hutan dan lahan, banjir dan sebagainya perlu kita antisipasi bersama,” tutupnya. (Titi)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Bupati Sis Hadiri Kebaktian Kebangunan Rohani Kristen Kapuas Hulu.

  KALIMANTAN TODAY, KAPUAS HULU – Bupati Kapuas Hulu Fransiskus Diaan menghadiri Kebaktian Kebangunan Rohani …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *