Sabtu , 15 Juni 2024
Home / KAPUAS HULU / Bupati Sis: “Dange Memberi Ruang untuk Penampilan Budaya”

Bupati Sis: “Dange Memberi Ruang untuk Penampilan Budaya”

Bupati Kapuas Hulu, Fransiskus Diaan

 

KALIMANTAN TODAY, KAPUAS HULU – Bupati Kapuas Hulu, Fransiskus Diaan beserta rombongannya menghadiri acara pembubaran panitia gawai Dayak Kayaan Dusun Long Miting, Desa Tanjung Karang, Kecamatan Putussibau Utara, Kabupaten Kapuas Hulu, Rabu (22/5/24) sore. Dalam kegiatan itu Fransiskus turut menandatangani prasasti rumah betang Lirung Bulit Dusun Long Miting.

Kepala Adat Kayaan Dusun Long Miting, Dionisius Bayo, berterimakasih kepada Bupati Kapuas Hulu telah hadir di kegiatan yang dilaksanakan di rumah adat Lirung Bulit. Bayo menegaskan bahwa selama ini cukup banyak perhatian Pemerintah Daerah Kabupaten Kapuas Hulu untuk kegiatan kebudayaan masyarakat, khususnya di Dusun Long Miting.

“Kami disini dapat beberapa bantuan dari pemerintah daerah. Kami ucapkan terimakasih kepada Bupati yang telah memberi perhatian,” ujarnya

“Dange atau gawai Dayak sudah berjalan lebih dari 3 minggu disini, pelaksanaan juga dibantu masyarakat Dusun Long Miting. Semua berjalan baik hingga pada puncak acara 18 Mei 2024 lalu dan pembubaran panitia hari ini,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Bupati Kapuas Hulu, Fransiskus Diaan mengatakan sebelumnya dirinya tidak bisa hadir di acara dange masyarakat Long Miting karena ada kegiatan luar daerah.

“Saya ucapkan selamat atas pelaksanaan dange, ini sudah terlaksana dengan baik dan sekarang panitianya dibubarkan,” tuturnya.

Bupati Kapuas Hulu yang karib disapa Bang Sis menjelaskan bahwa dange atau gawai Dayak adalah ucapan syukur terhadap berkat dan rejeki dari Tuhan yang Maha Esa. Suku Dayak selalu melakukan ini untuk ungkapan syukur, agar kedepan tetap mendapat rejeki dari Tuhan.

“Dange memberi ruang untuk penampilan budaya. Saya senang sekali ada anak kecil dilibatkan dalam kegiatan budaya ini,” ucapnya.

Bang Sis juga menegaskan bahwa pelestarian budaya merupakan tugas dan tanggung jawab bersama. Orang tua hendaknya mentransferkan pengetahuan adat dan budaya, agar tetap lestari.

“Apalagi dunia luar sangat luar biasa perkembangannya, kalau anak-anak tidak diajarkan budaya sendiri mereka akan lebih terpengaruh budaya luar dan lupa budaya sendiri. Semoga adat budaya Kayaan mendalam tetap eksis dan bertahan dengan kepedulian bersama, terutama para orang tua yang paham tentang adat istiadat,” tuntas Bupati Sis. (*)

Tentang Kalimantan Today

Cek Juga

Dinkes Sanggau Klaim Periode 2022-2023 Persentase Stunting Turun Hampir 10 Persen

  KALIMANTANTODAY, SANGGAU. Menekan angka stunting menjadi salah satu target Pemerintah Kabupaten Sanggau. Optimis angka …